Animal Print Tumblr Themes

haiii, selamat bertemu lagi.

ha-ha. entahlah itu namanya direncanain apa engga, yang pasti ga pengen-pengen banget sih liat sosok kamu ada didepan aku.

ga se ‘asik’ biasanya, ga se ‘akrab’ biasanya, asa ada yang ngebatasin aja gitu. apa ya, engga tau.

kamu, punya segala yang mengagumkan, bahkan hal sepelepun, kadang bisa aku nilai suatu yang ‘wah’ . sayang hal-hal mengagumkan itu jadi ga ketutupan sama sifat nyepeleinnya kamu. aku sesepele itu didepan kamu? aku se be-go itu? aku se ga bahagia itu karena masih mau temenan sama kamu?, hai, aku bahagia kok. emang kalo aku gini brarti aku ga bahagia? ah, kamu terlalu besar kepala.

kemarin, lagi ngongkrong santai, terus… tbtb jadi ngomongin nikah..

garagaranya nad cerita dyana nanya kapan nikah. trs aku jwab “3/4 taun lagi lah..”, dengan tiisnya an bilang “kecepetanlah, 6/7 taun lagi aja”.

" harga rumah mahal, ini itu, di umur segitu aku blm punya apaapa"

"haha, ya nad juga ngomong gt sekarang blm tentu entar aku siap, mau nya aja tetep tuhan yang nentuin kok, santei aja"

"ah ya gmn kalo entar kamu siap, dan aku belum? masa aku harus cari yang lain lagi? ih.."

lalu kita ngaler ngidul ngomong yang lain , yah maksudku, mungkin lain hari lagi saja, karena kmaren keadaan suadah sangat larut buat berada diluar rumah.

tibatiba doi balik lagi ke masalah nikah . “ay jangan 3/4 tahun lagi”

"yaelah masih dipikirin juga ternyata hahahaha" jawabku.

"aku punya rencana lain, dan ga secepet itu"

eh doi bukabuka kalender buat ngitung tanggal doi toefl, kata doi itu bisa buat modal kerja. trs doi ngitung tahun juga~

udah terlalu jauh ga sih bahas sejauh ini? dari iseng doang padahal.

dengan segala keyakinanku yang sedikit berkurang, semoga niat-niat baiknya kita senang tiasa teramini. semoga sang pembolak balik hati manusia punya cerita lebih indah dibanding obrolan kecil tadi malem. dibalik semua keresahan selalu ada pengharapan lebih atas segala rencana yang ada.

apapun yang terjadi entarnya, aku cuma mau itu hal-hal yang bisa buat kita bahagia, bersama tentunya harapanku.

hallo kamu, kemarin rasa itu balik lagi loh. kangen, dan seperti biasa kalo kangen pasti ada organ kecil yang sakit. yap hati. ga pernah ga sakit kalo lagi tibatiba inget.

oiya, tibatiba inget lagi gara-gara mau apusin sms eh ada sms kamu. sesederhana itu loh kamu bisa bikin aku ngerasa saakit. ah semua tentangmu terlalu nyakitin buat aku ketahui.

adit sama kembang bilang aku ga sebegitu ikhlasnya buat bener-bener ngelepas kamu pergi. aku sendiri ga pernah ngerasa gitu. tapi, mungkin iya toh kalian yang nilaikan?

mungkin kamu ga sebegitu taunya kalo aku ini terlalu rapuh buat nerima kehadiran kamu sebagai temen apalagi sahabat, gak kita ga akan bisa jadi hal-hal itu. aku ngerasa terlalu egois kalo bilang kita sebagai teman atau sahabat.

buatku sekarang, kamu hanya orang yang aku kenal, kamu sahabatku (dulu) bahkan teman dekat yang tau segala tentang hari-hariku (dulu 7 tahun yang lalu).

engga ngerti yang pasti 3 tahun yang cukup buat ngelupain sakit-sakitnya. masih tetep sakit kalo inget tapi seneng cuma dengan sekedar “hai” atau sekedar disatu tempat tanpa ada pembicaraan.

terimakasih buat kalimat “udah bahagia ya?” . kalimat itu bikin sadar, bikin sadar kalo disamping aku selama 3 taun ini ada orang yanng nyayangin aku jauh dibanding kamu, yang ga ngeluh sama setiap rewelnya aku , yang ga pernah nyebut aku manja walaupun aku sendiri serasa sama dia aku jadi orang yang sangat manja.

kamu harus tau, Tuhan ga salah ngasih pengganti kamu. mungkin, emang segala sifat yang aku pinginin dari pasangan aku udah paket hemat ada dikamu dengan segala keterbatasan kamu. tapi, Tuhan gak pernah salah kasih apa yang aku butuh. untuk hal ini memang ternyata tuhan yang ga ngasih apa yang aku mau tapi yang aku butuhin dalam waktu yang ga akan sebentar.

terimakasih buat segalanya, semoga kamu bahagia selalu ya. tapi aku lebih bahagia dari kamu tentunya :)))))

kamu itu…

kamu itu…

kamu itu, hebat. atau kita yang hebat? kamu deh..

kamu disini itu… An, iyaaa dia lelaki yang nemenin aku hampir 4 taun terakhir. baru sadar hal-hal yang ditulis disini banyaknya lagi sedih ya?, sekarang enggak kok, aku lagi bahagiaa.

kamu tau apa bahagiaku hari ini? karena baru saja aku mengirimkan chat singkat di line isinya ” pagii ayangg”. hal itu sederhana, tapi mampu membuat senyuman kecil dibibirku. kenapa? karena tandanya kita sedang baik. hahaha:))

aku gak pernah berharap kita buat baik terus terus dan terus terusan sih. buat aku pribadi ketika sedang tidak baik mikirnya “mungkin kita sedang bosan untuk baik-baik”  dan ketika memutuskan untuk ‘baikan’ meskipun harus aku lagi aku lagi yang ngeduluinnya, pada saat itu pula aku berusaha untuk menjatuhkan hatiku lagi dan lagi.

kenapa mesti jatuh hati lagi? karena menurut nad orang sedang jatuh cinta  itu selalu punya energi positif, orang jatuh cinta selalu itu bahagia.

maka tuan, ijinkan aku selalu jatuh cinta, padamu.

dan semoga, kamu bisa selalu jadi alesan buat bahagia ya!, semoga bukan aku aja yang selalu mencoba bahagia dengan adanya kita tapi kamu juga.

Obrolan singkat yang bermakna, Allah juga ngasih kuatnya aku lewat kalian. Orangorang paling pertama ada waktu aku bingung,  aku jatuh, gak ada semangat, ngerasa patah hati, tentunya, selalu ngingetin kalo semua bakalan baik-baik aja. Gak pernah berhenti bersyukur Allah ngasih sahabat yang sebegini hebatnya. Jangan bosen-bosen denger ceritanya nadya yang masih hal yang sama tentang orang-orang yang sama, doa terbaik buat kalian, semoga kita cepat berbagi cerita bahagia ya. Aku tunggu kabar bahagia dari kalian , bang, kem.

Obrolan singkat yang bermakna, Allah juga ngasih kuatnya aku lewat kalian. Orangorang paling pertama ada waktu aku bingung, aku jatuh, gak ada semangat, ngerasa patah hati, tentunya, selalu ngingetin kalo semua bakalan baik-baik aja. Gak pernah berhenti bersyukur Allah ngasih sahabat yang sebegini hebatnya. Jangan bosen-bosen denger ceritanya nadya yang masih hal yang sama tentang orang-orang yang sama, doa terbaik buat kalian, semoga kita cepat berbagi cerita bahagia ya. Aku tunggu kabar bahagia dari kalian , bang, kem.

Hai, Pagiiiiii. Semoga segala urusanmu hari ini dilancarkan. Iya dilancarkan, seinget aku itu yang biasa lebih sering aku ucapkan setiap pagi haha.

Eh, apakabar? . Masih jelas diingetan aku kmaren aku bikin tulisan biar km tetep disini terus. Tapi kenyataanya emang suka beda sama yang diharepin buahaha. Sehat-sehat terus yah kitanya tuan, biar gak ada alesan kita buat sedih.
Oiya, satu lg, doa terbaik buat kita.

Tuan, aku yakin sekali kamu tau aku sedih.
Tuan, harus berapa kali saya jelaskan lagi?
Tuan, ini sudah keberapa kali ya?
Tuan… *kemudian hening*

Beruntung sekali ada kamu, aku tau km bosen denger nad ceritain orang yang sama bertahun-tahun. Aku tau km pasti bosen aku bilang gak tp emang jelas banget kenyataanya iya. Kamu tau bngt aku akan tidak baikbaik setelah ini.km ngingetin tp nad emng susah :( Km tau akhirnya pasti bakal balik lg ke sedih segimanapun akunya bilang gak akan. Sayang sekali sama km, kem. Makasih buat selalu ngingetin biar hatinya nad tetep utuh hahaha.

Beruntung sekali ada kamu, aku tau km bosen denger nad ceritain orang yang sama bertahun-tahun. Aku tau km pasti bosen aku bilang gak tp emang jelas banget kenyataanya iya. Kamu tau bngt aku akan tidak baikbaik setelah ini.km ngingetin tp nad emng susah :( Km tau akhirnya pasti bakal balik lg ke sedih segimanapun akunya bilang gak akan. Sayang sekali sama km, kem. Makasih buat selalu ngingetin biar hatinya nad tetep utuh hahaha.

masih..

lama gak berceloteh disini. ternyata masih sama. masih tentang kamu yang akan saya tulis disini.

siang ini..pikiran masih nerawang kemana-mana. sedih? pasti. nangis? udah kemaren, setelah sekian lama ditahan. emang gak perlu, tapi sedikit bikin sesek didada berkurang, setidaknya.

dan kembali dihadapkan pada titik ini. andai aja kamu bisa baca. dalam diamnya kamu menghadirkan sejuta kecemasan.

tolong, beri saya kata yang mempertegas semuanya, bukan hanya kamu yang mau bahagia. saya juga.

percuma kalo saya mati-matian ingin ngewujudin bahagianya kita bareng-bareng. kalo pada kenyataanya kamu mati-matian ingin pergi dan ngewujudin sendiri ataupun dengan yang lain.

kalo disuruh milih, berantem besar-besaran atau diem gini. mending milih berantem besar-besaran tapi kitanya jadi baik lagi. dari pada diem gini,

seperti biasanya, gak ada yang mau ngerasa kehilangan lagi. tapi, apa yang bisa saya paksain, toh harus duaduanya ngerasa takut kehilangan biar tetep ada. disini? cuma saya? sementara kamu?

tuan, saya sayang anda, semoga kelak dengan saya ataupun tidak anda akan menjadi sosok yang lebih bijaksana, lebih mengerti kalo diammu itu menyakitkan, tuan :)

Powered By: Tumblr Themes